Tentera Laut

Ajoi yang tidak lulus ujian untuk menjadi tentera laut, kerana kecergasannya tidak mencapai tahap yang diperlukan. Dia tidak puas hati dan bertanya kepada pegawai tersebut.

“Kenapa ujian kecergasan saya tidak lulus sedangkan saya berlari 100M dalam masa 10 saat saja?” Ajoi bertanya.

“Ya, tetapi kamu tidak lulus ujian renang kerana kamu tidak pandai berenang,” terang pegawai itu.

“Penting sangatkah pandai berenang?” tanya Ajoi telus.

“Memanglah inikan ujian tentera laut,” tegas pegawai tersebut.

“Ini memang tak adil. Kawan saya dapat kerja tentera udara sedangkan dia tak pandai terbang.”

Teka Berapa Ekor Lembu

Ajoi seorang penternak jaya yang membela beribu ekor lembu. Ladangnya sangat luas tetapi berada di kawasan terpencil. Tiba-tiba sebuah BMW baru meluncur ke arahnya.

Pemandu, seorang pemuda yang berpakaian tuxedo, kasut Gucci, kacamata hitam Ray Ban dan bertali leher YSL, menjenguk kepalanya dari tingkap kereta dan bertanya Ajoi, “jika saya mengatakan dengan tepat berapa banyak lembu yang ada dalam kawanan anda, mahukah anda memberi saya seekor?”

Ajoi selamba sahaja memandang lelaki itu, lalu melihat ribuan lembunya dan dengan tenang menjawab, “Okey.”

Pemuda itu parking keretanya, mengeluarkan IBM ThinkPad yang menyambung ke telefon, kemudian dia melayar ke website NASA dan menggunakan sistem satelit, zoom in daerah tersebut, dan kemudian membuka database dan Excel spreadsheet dengan formula kompleks. Dia menghantar e-mel melalui Blackberry dan selepas beberapa minit, mendapatkan tekaan. Akhirnya, dia print laporan 130 helai pada printer mininya kemudian berkata kepada Ajoi, “anda mempunyai tepat 2586 lembu.”

“Humm! Tepat sekali. Ambilah salah seekor lembu,” kata Ajoi.

Pemuda itu memilih seekor lembu yang agak kecil dan memasukkan ke dalam but keretanya.

Kemudian Ajoi berkata, “Jika saya boleh mengatakan dengan tepat apa pekerjaan anda, adakah anda akan memberikan lembu saya balik?”

“Okey, mengapa tidak,” jawab pemuda yang smart gila itu.

“Nampaknya, anda adalah jururunding (consultant),” kata Ajoi.

“Itu betul,” kata pemuda itu, “tapi bagaimana anda tahu?”

“Tidak perlu meneka,” jawab Ajoi. “Anda muncul di sini walaupun tidak ada yang memanggil anda. Anda ingin dibayar untuk jawapan yang sudah saya ketahui, dan anda ingin dibayar untuk sebuah pertanyaan yang tidak pernah saya tanyakan. Dan anda tidak tahu apa-apa tentang perniagaan saya. Sekarang bagi balik lembu saya.”

Kahwin Lain

Malam tu lepas makan malam, Ajoi lepak-lepak depan TV sambil borak-borak ngan wife dia.

“Kalau abang meninggal, ayang menikah lagi tak?” tanya Ajoi.

“Tentu saja tidak. Ayang akan duduk dengan adik perempuan Ayang. Abang pulak camner kalau saya meninggal, abang nikah lagi tak?”

“Tentu sekali tidak, sama juga macam ayang. Abang juga akan tinggal bersama dengan adik perempuan Ayang.”

Payung

Balik petang tu, ada jiran baru pindah sebelah rumahnya. Ajoi berbual dengan anak jirannya yang baru pindah tu.

“Dik umur berapa tahun?”

“6 tahun.”

“Hah! Dah 6 tahun? Tapi pendek la. Tinggi lagi payung pak cik.”

“Umur payung pak cik berapa tahun?”